MMD 1000 Desa Beri Edukasi Warga Tentang Lumpy Skin Disease

Sorry, this entry is only available in Indonesian.

Desa Candirejo, Desa Ngrendeng, dan Desa Gadungan merupakan desa yang terletak di Kabupaten Blitar, Provinsi Jawa Timur dan berbatasan dengan Kabupaten Malang. Sebagian besar masyarakat di desa tersebut memiliki mata pencaharian sebagai petani dan peternak. Mayoritas komoditas pertanian yang mendominasi adalah buah nanas, sedangkan pada sektor perternakan meliputi, ayam, kambing, sapi, dan kerbau.

Beberapa bulan terakhir penyakit Lumpy Skin Disease (LSD) sempat menjakit ke-3 desa tersebut. Penyakit yang sering disebut “lato-lato” ini menimbulkan rasa khawatir bagi para peternak. Hal tersebut disebabkan oleh kondisi kesehatan ternak yang terganggu sehingga mempengaruhi aspek ekonomi peternak.

Pelaksaan program MMD 1000 Desa Universitas Brawijaya 2023 yang dilakukan di tiga desa bertujuan untuk melakukan penyuluhan tentang penyakit LSD.  Berkolaborasi dengan Tim Dosen dan Mahasiswa tingkat pertama yaitu, drh. Viski Fitri Hendrawan, M. Vet., drh. Fidi Nur Aini EPD, M. Si, drh. Sruti Listra Adrenalin, M.Sc., dan Siska AdityaPh.D, Nurul Luthfiana S. Kh., dan Intan Firdha Olien membawakan tiga materi utama meliputi “Komunikasi, Informasi dan Edukasi Penyakit Ternak Menular dan Zoonosis dan Edukasi Pemotongan Hewan Kurban”, “Workshop Pelatihan Pembuatan Eco-Enzym dan Pembuatan Pupuk Organik”, dan “Workshop Pembuatan Formulasi Pakan Ternak seuai Potensi Desa dan  Pembuatan Silase”.

Pengabdian masyrakat yang dilakukan dalam bentuk penyuluhan kepada kelompok ternak ini diharapkan dapat mengedukasi dan menambah wawasan para peternak untuk menjaga kesehatan ternaknya, mengetahui alternatif pengobatan yang dapat diberikan pada ternak, serta dapat mendeteksi keadaan ternak yang sedang sakit melalui gejala klinis yang terlihat.

“Edukasi terkait penyakit ternak diharapkan dapat membantu peternak untuk lebih aware tentang wabah penyakit ternak yang marak di Indonesia. Selain itu, dalam kegiatan workshop pembuatan pakan silase, diharapkan masyarkat dapat mengaplikasikannya dalam pemberian pakan terhadap ternak, serta memanfaatkan produk limbah rumah tangga menjadi produk eco-enzym dan pupuk organik,” kata salah satu anggota Intan Firdha Olien . (*/OKY/Humas UB).