Prasetya Online

>

Berita UB

BeeTech dan LocKay akan Bertanding di IBMC 2016

Versi Cetak Versi PDF Versi RTF
Dikirim oleh vicky.nurw pada 08 April 2016 | Komentar : 0 | Dilihat : 1490

Microsoft Campus, Lokasi International Business Model Competition 2016
Microsoft Campus, Lokasi International Business Model Competition 2016
Delegasi dari Fakultas Ilmu Administrasi, Universitas Brawijaya akan bertanding dalam ajang International Business Model Competition (2016). Kegiatan ini direncanakan akan dilaksanakan pada Jumat dan Sabtu (29-30/04/2016) bertempat di Microsoft Campus, Redmund, Washington DC, Amerika Serikat.

Delegasi FIA UB antara lain terdiri atas kelompok Beetechdengan anggota Muhammad Ilham Akbar, Satrio Tegar Sadewo, Ani Atul Arif, dan Allan Dwi Pranata serta kelompok LocKay dengan anggota Rangga Arya Wibowo, Ayu Dyah Hapsari, dan Alfida Ayu Fitria. Kedua tim ini akan bertanding dalam kompetisi model bisnis bergengsi sedunia tersebut.

Dinyatakan dalam surat elektronik yang diterima oleh masing-masing tim bahwa seleksi yang dilakukan sangat ketat. Proses seleksi melibatkan empat orang juri independen yang memberikan penilaian secara obyektif terhadap semua pendaftar. Dan hasilnya, tim dari FIA UB terpilih untuk mengharumkan nama Universitas Brawijaya di antara deretan nama besar kampus lainnya, seperti University of Queensland, Brigham Young University, University of British Columbia, dan Saint Mary's University.

Brillyanes Sanawiri, pendamping tim Beetech dan Lockay, menceritakan bahwa tim asuhannya lolos karena mengikuti seleksi melalui jalur At-Large Round. Brilly, panggilan akrabnya, menjelaskan setidaknya ada dua jalur untuk mengikuti IBMC. "Beberapa kampus menyelenggarakan babak kualifikasi untuk area regionalnya masing-masing, seperti Japan Business Model Competition untuk kawasan Asia Timur dan Espriex Business Model Competition yang diselenggarakan oleh FIA UB untuk kawasan ASEAN. Selain itu, panitia IBMC juga membuka pendaftaran lewat jalur At-Large Round ini," jelas dosen FIA UB ini.

Lebih lanjut Brilly menjelaskan bahwa Beetech dan Lockay sebenarnya telah mencoba untuk masuk babak final IBMC melalui Espriex Business Model Competition pada Februari lalu. Hanya saja, pencapaian keduanya saat itu belum cukup untuk mengantongi tiket ke Amerika Serikat. "Saat itu mereka menempati posisi ke-5 dari seluruh finalis, sementara kami hanya mengirimkan juara pertama saja untuk mewakili ASEAN di IBMC. Akhirnya, Beetech dan Lockay kami dorong untuk masuk lewat At-Large Round dan ternyata lolos," ungkap pria yang juga akan menjadi salah satu pembicara di ajang IBMC mendatang.

Selanjutnya, Beetech dan Lockay akan bertanding dengan 46 tim lainnya dari seluruh dunia di babak final IBMC di Amerika Serikat akhir bulan nanti. Seluruh kebutuhan akomodasi rencananya akan ditanggung oleh sponsor dan universitas. [luqman/vicky]

 

Komentar

Kirim komentar Anda

Gunakan ID