Prasetya Online

>

Berita UB

BMBC: Efek Terapi Sel Punca

Versi Cetak Versi PDF Versi RTF Versi Word
Dikirim oleh humas3 pada 18 Mei 2011 | Komentar : 0 | Dilihat : 9509

Prof. Paul Lijnen,MD,PhD (kiri) dan Prof. Dr. Joseph DENS
Prof. Paul Lijnen,MD,PhD (kiri) dan Prof. Dr. Joseph DENS

Selama dua hari berturut-turut, Sabtu dan Minggu (14-15/5) Fakultas Kedokteran (FK) Universitas Brawijaya (UB) bekerjasama dengan Asosiasi Sel Punca Indonesia, Perhimpunan Patobiologi Indonesia (PPI) cabang Malang, dan IDI cabang Malang menyelenggarakan Seminar dan Workshop Internasional: 9th Basic Molecular Biology Course (BMBC) on Stem Cell Treatment dan Dinner Symposium Cardiology. Acara yang mengambil tema Recent Advance and Challenge of Stem Cell Treatment ini bertempat di Lantai 6 FK-UB dan dihadiri oleh 179 orang dari para dokter, klinisi, mahasiswa S2, S3, maupun peneliti dari seluruh Indonesia.

Para pakar sel punca didatangkan dari dalam dan luar negeri, diantaranya yang hadir yaitu: Prof.dr.Sofia Mubarika, M.Sc.,Ph.D (UGM), Prof.Dr.Suhartono Taat Putra, dr.MS (Unair), Drs. Andi Wijaya. Ph.D (Prodia), Yuyus Kusnadi, Ph.D (Institusi Stem Cell dan Kanker), Dr. Yefta Moenajat, SpBP (UI), Prof.Dr.Joseph DENS (AZ Sint-Jan, Genk, Belgium), Prof. Paul Lijnen, MD, PhD (katholieke Universiteit Leuven, Belgium), Prof. Dr. Djanggan Sargowo, SpPD.,SpJP(K).FACC.FIHA (UB), Prof.DR.dr.A. Rudijanto, SpPD, KEMD (UB), Prof. Drg. Ferry Sandra PhD (Universitas Trisakti), DR.dr. Yoga Yuniadi, SpJP (K) (UI), DR.dr Ismail, SpOT (UI), DR.drg. Nur Permatasari., MS. (UB), Rudy Susilo, PhD (PT Premera Nano Pharma), Prof.DR.dr. David S. Perdanakusuma, SpBP (K) (Unair), dan Satuman, Ssi.,M.Kes (UB).

Acara ini secara resmi dibuka oleh Dekan FK-UB Karyono Mintaroem, MD, PhD. Karyono mengatakan bahwa sel punca merupakan salah satu dari area penting dalam penelitian medis dan terapi di seluruh dunia saat ini. Berbagi ilmu pengetahuan, keahlian, dan bekerja bersama dengan banyak institusi berbeda seperti universitas, institusi perawatan kesehatan, perusahaan biotek dan farmasi sangat penting untuk mempercepat terserapnya pengetahuan untuk menjawab masalah-masalah dalam masyarakat.

Secara garis besar dari berbagai penelitian terkini mengenai "terapi sel punca" telah diketahui ada tiga kemungkinan (1) efek parakrin, (2) chimera dan (3) transdiferensiasi. "Pada ketiga peristiwa ini maka terbuka peluang berbagai fenomena yang dapat digunakan untuk mengembangkan Patobiologi Sel Punca dan bahkan Psikoneuroimunologi Sel Punca," ungkap Prof. Suhartono Taat dalam kesempatan tersebut.

Pembicara dari Belgia yaitu Prof. Dr. Joseph Dens dan Prof. dr. P Lijnen, FAHA menyampaikan materi secara berturut-turut tentang pengobatan sel punca dalam gagal jantung ischemic kronis: hasil dari C-Cure dan Stress Oksidatif, Angiotensin II dan Cardiac Fibrosis, kemudian Modulation of Reactive Oxygen Species and Collagen Synthesis by Angiotensin II in Cardiac Fibroblast dan Sindrom Koroner Akut.

Lebih dari beberapa tahun terapi sel punca sudah dilakukan untuk bermacam-macam penyakit di Indonesia. Pada saat ini kita dapat menemukan banyak laporan yang menunjukkan dampak dari terapi sel punca. Sebagian besar aplikasi sel punca dikategorikan sebagai sel punca dewasa. "Potensi penggunaan sel punca untuk memperbaiki dan mengganti jaringan yang rusak memegang janji yang tinggi untuk pengobatan regenerative," ujar Prof Ferry Sandra saat menyampaikan materinya.

Riset dan potensial aplikasi sel punca mesenkimal di bidang orthopaedi disampaikan oleh Dr. dr. Ismail HD, SpOT dari divisi Orthopaedi dan Traumatologi, FKUI-RSCM yang mengemukakan beberapa masalah pada tulang yang berpotensi untuk rekayasa jaringan yaitu trauma (fraktur) dan non trauma. Komponen sel memerlukan sel yang dapat membentuk jaringan untuk regenerasi, dalam hal ini progenitor osteogenik. Masalah utama yang belum terselesaikan berada pada pengembangan matriks yang paling tepat yang bersifat biodegradable namun resisten; merangsang infiltrasi dan survival, proliferasi, dan diferensiasi sel; dan menunjang intergrasi dengan jaringan tulang yang telah ada sebelumnya. "Dengan dukungan fasilitas yang ada di RSCM-FKUI dan kolaborasi yang baik antara ahli bedah, teknisi laboratorium, dan laboratorium sel punca, diharapkan kesuksesan pelayanan dan terapi sel punca akan dapat terwujud," ujar Ismail.

Pertemuan yang secara rutin diselenggarakan ini diharapkan dapat menambah pengetahuan mengenai sel punca hingga kemajuan riset dan aplikasi klinisnya, khususnya yang telah dicapai di Indonesia maupun di mancanegara dan juga segala aspek berkaitan dengan perkembangan ilmu dan aplikasi klinis sel punca di bidang kardiovaskular, ortopedi, kanker, hematologi, sel lemak, dan sel syaraf. Demikian papar Ketua komite penyelenggara Dr.dr.Olly Indrajani, SpPD.[mit]

 

 

Artikel terkait

Komentar

Kirim komentar Anda

Gunakan ID